Cara Pengukuran Uji Lantai Beton

Cara Pengukuran Uji Lantai Beton

Pengujian beton untuk kelembaban berlebih telah menjadi kebutuhan konstruksi biasa, terutama di mana lantai atau membran kedap air harus dipasang di atas pelat. Tapi, sementara metode kelembaban beberapa standar tes yang tersedia, tidak ada tes tunggal mengungkapkan segala sesuatu yang harus dipertimbangkan dalam memutuskan kapan lantai dapat diinstal atau lapisan diterapkan.

Digital Meter Indonesia
Digital Meter Indonesia

Sebelum melihat tes sendiri, mari kita tinjau sumber kelembaban.
Menyiapkan perangkat kalsium klorida tes cepat dan mudah, tetapi perawatan harus diambil untuk memastikan segel baik pada permukaan beton.

Menyiapkan perangkat kalsium klorida tes cepat dan mudah, tetapi perawatan harus diambil untuk memastikan segel baik pada permukaan beton.

Cara Pengukuran Uji Lantai Beton

Beton adalah campuran dan lempengan ditempatkan dengan air lebih dari akan diperlukan untuk hidrasi semen. Mengingat kondisi termodinamika yang tepat, lembaran kering dari waktu ke waktu sebagai air menguap berlebih. Bagaimana dengan cepat dan tegas ini terjadi sebagian besar ditentukan oleh perbedaan antara tekanan uap di lempengan dan tekanan uap di udara di atas slab, serta kondisi bawah slab. Tekanan uap, pada gilirannya, dipengaruhi oleh suhu.

Masalah dengan penutup lantai, seperti gelembung, lecet, dan delaminasi, terjadi ketika lantai kedap meliputi atau perangkap sealer kelebihan uap air yang tersisa dalam slab. Kuncinya adalah untuk menunggu sampai tingkat kelembaban mencapai titik ekuilibrium atau diterima dekat dengan sebelum penyegelan. Penentuan titik ekuilibrium tertentu terdengar relatif sederhana dalam teori, namun sulit diukur. Kelembaban tidak merata di seluruh slab, dan kondisi lingkungan berubah menyebabkan kelembaban untuk pindah ke atau keluar dari pelat.

Untungnya, pengalaman dan beberapa tes sederhana ini dapat membantu menentukan apakah kadar air dalam slab berada dalam rentang yang dapat diterima untuk penutup kedap berbagai. Tapi pertama-tama kita perlu tahu apa yang kita mengukur dan apa arti hasil.

Pada beton air yang meninggalkan

Kedua beton segar dan lembaran yang telah sembuh dan mengeras memiliki kelebihan air. Segera setelah beton ditempatkan dan selama periode curing, upaya yang dilakukan untuk mencegah air menguap dari lempengan sehingga beton benar bisa hidrat. Setelah masa perawatan awal, namun, kami ingin beton mengering, dan sejumlah besar air yang dilepaskan oleh lempengan yang baru ditempatkan. Beton dengan rasio air-to-semen materi yang lebih tinggi mengeluarkan kelembaban proporsional lebih hanya karena ada lebih kelembaban gratis di slab dan perbedaan tekanan uap antara beton dan udara tetap tinggi. Tetapi jika beton hanya pengeringan udara, tingkat akhirnya menurun, yang berarti diferensial tekanan uap sangat berkurang. Ketika uap air pendekatan keseimbangan, lantai, pelapis, atau penyegelan dapat diterapkan.
Kecil mandiri sensor kelembaban relatif dimasukkan ke dalam lubang dibor ke dalam beton. Hal ini dapat dibiarkan di tempat untuk menyediakan data hanya dengan menyentuh permukaannya.

Namun, bahkan setelah itu mengeras, paling konkret tetap berpori, sehingga kelembabannya bertambah atau berkurang dengan perubahan suhu dan kelembaban. Permeabilitas beton, tingkat di mana itu akan memungkinkan kelembaban untuk lulus, tergantung pada ukuran dan distribusi pori-pori dalam matriks beton. Secara umum, semakin rendah air-to-semen-bahan rasio campuran beton, semakin rendah permeabilitas akan setelah itu telah sembuh. Permeabilitas Beton juga dapat dikurangi dengan menambahkan salah satu dari beberapa produk untuk mengisi kekosongan dalam matriks beton.

Kelembaban yang dilepaskan oleh beton dalam ruang tertutup adalah kekhawatiran. Dua tes mengukur emisi uap secara langsung. Salah satunya dikembangkan oleh Komite ASTM untuk Coating pelindung dan Kerja Lining untuk Sub-komite Fasilitas Pembangkitan Listrik ‘di Aplikasi dan Persiapan Permukaan. Untuk menggunakan metode ini, ASTM D 4263, “Test Metode Standar untuk Menunjukkan Moisture di Beton dengan Metode Lembar plastik,” selembar plastik erat ditempelkan ke beton. Setelah 72 jam, pembacaan kelembaban diambil di bawah plastik dengan hygrometer titik embun.
Menentukan apa tingkat kelembaban dapat diterima tergantung pada perlakuan permukaan yang akan diterapkan. Untuk bahan lantai atau terkait, sebagai contoh, kelembaban relatif biasanya harus berada di bawah 80%, dan lantai bawah plastik harus bebas dari kelembaban, perubahan warna, atau bau lembab.

Sebuah tes langsung kedua, ASTM F 1869, “Test Metode Standar untuk Mengukur Moisture Vapor Tingkat Emisi subfloor Beton Menggunakan Kalsium Klorida Anhidrat,” adalah standar pada 1990-an oleh Sub-komite Praktek Komite Penutup Lantai Resilient. Perkembangannya, bagaimanapun, kembali ke tahun 1950-an dan Rubber Manufacturers Association. Kemudian dikenal sebagai Uji Moisture RMA, atau Uji Kalsium Klorida kuantitatif anhidrat. – dikutip : concreteconstruction.net *

NO COMMENTS